• blog…blog…

    Nana
    cmah
    pinang
    ummi
    Ani
    Jool
    Si Kosong
    Ayu
    Ewan
    Mr Joe
    Cma
  • LiNks

    youtube yahoo
    mosti yahoo
  • July 2017
    M T W T F S S
    « Sep    
     12
    3456789
    10111213141516
    17181920212223
    24252627282930
    31  

pohon Semalu


Pada suatu hari, Rasulullah s.a.w berjalan-jalan bersama puteri baginda, Saidatina Fatimah r.a. Setibanya mereka berdua di bawah sebatang pohon tamar, Fatimah terpijak pohon semalu, kakinya berdarah lalu mengadu kesakitan.
Fatimah mengatakan kepada bapanya apalah gunanya pohon semalu itu berada di situ dengan nada yang sedikit marah. Rasulullah dengan tenang berkata kepada puteri kesayangannya itu bahawasanya pohon semalu itu amat berkait rapat dengan wanita.
Fatimah terkejut. Rasulullah menyambung kata-katanya lagi. Para wanita hendaklah mengambil pengajaran daripada pohon semalu ini dari 4 aspek.
Pertama, pohon semalu akan kuncup apabila disentuh. Ini boleh diibaratkan bahawa wanita perlu mempunyai perasaan malu (pada tempatnya).
Kedua, semalu mempunyai duri yang tajam untuk mempertahankan dirinya. Oleh itu, wanita perlu tahu mempertahankan diri dan maruah sebagai seorang wanita muslim.
Ketiga, semalu juga mempunyai akar tunjang yang sangat kuat dan mencengkam bumi. Ini bermakna wanita solehah hendaklah mempunyai keterikatan yang sangat kuat dengan Allah Rabbul Alamin.
Dan akhir sekali, semalu akan kuncup dengan sendirinya apabila senja menjelang. Oleh itu, para wanita sekalian, kembalilah ke rumahmu apabila waktu semakin senja.
Ambillah pengajaran dari semalu walau pun ia hanya sepohon tumbuhan yang kecil.

mencari bintang timur

SHARING IS CARING

————————————————-

Lebih kurang tiga minggu yang lepas saya membawa isteri ke sebuah pusat perubatan swasta di Melaka. Dia mengadu kepalanya pening, rasa mual dan badannya lenguh-lenguh. Saya tanya dia, “mengandung kut?”. Dia kata tak ada. oleh kerana dua tiga hari macam tu saja, saya bawa dia Jumpa doktor dan ternyata isteri saya mengandung dua bulan.

Dia akan berasa loya dengan bau yang sebelum ini senang baginya termasuk bau badan saya. Morning sickness yang teruk sekali bagi isteri saya. Kasihan sungguh, terbaring saja sepanjang masa. Makan tak boleh, minum tak nak, apa pun tak nak. Adakalanya isteri saya semalaman tak dapat tidur, kadang-kadang tu asyik nak tidur saja. Selesai solat isyak dah masuk bilik. Pada awalnya saya tidur kat luarlah sebab dia tak boleh bau badan saya.

Saya fahamlah orang mengandung memang macam tu, sekarang ni dah boleh tidur dengan saya dan saya sudah tahu macam mana nak elakkan insomnia (gangguan tidur) yang dialaminya. Memang kebiasaan sebelum mengandung pun saya akan membaca al-Quran di atas katil di sisi isteri sebelum tidur sehinggalah dia terlelap. Sekarang saya terus membaca al-Quran di sisinya sebagai ubat bagi isteri dan anak dalam kandungan.

Bukan itu sahaja, saya juga sentiasa bercakap-cakap dengan janin dalam perutnya. Perkara yang mula-mula saya ceritakan padanya ialah tentang tauhid. Saya bermula dengan kitab pertama yang saya pelajari dahulu iaitu kitab Kasyaful Mahjub. Saya bercerita kepadanya tentang Allah, zat, sifat, asma, afa’l. Dan cerita itu kembali bercerita kepada saya.

Ada yang bertanya bagaimana mahu menasihati anak agar tidak degil. Jawapan yang mahu saya nyatakan bukan hanya untuk anak tetapi untuk sesiapa sahaja terutamanya yang mempunyai hubungan rapat dengan kita. Tak kiralah anak, isteri atau suami. Bagaimana ?

1. Semasa anak atau isteri kita sedang tidur inilah waktu yang paling sesuai terutamanya di waktu dua pertiga malam, kerana fikiran bawah sedarnya adalah paling optimum ketika ini. Yang tidur hanyalah minda sedar.

2. Sentuhkan ibu jari anda ke langit-langit dan kemudian sentuhlah dengan halus ibu jari anda ke ubun-ubun orang yang anda ingin nasihati.

3. Semasa ibu jari di atas ubun-ubun selawatlah ke atas junjungan Nabi Muhammad dan bacalah surah al-Fatihah. Kemudian terus dengan berzikir di dalam hati dan jangan putuskan zikir anda.

4. Angkat ibu jari anda, kalau boleh janganlah putuskan zikir di dalam hati dan bercakaplah dengan suara yang agak perlahan agar tidak sampai mengejutkannya. Beritahulah apa yang ingin anda beritahunya. Kebiasaannya saya akan menasihati isteri saya agar tidak selalu melewatkan solat, banyakkan berselawat, banyak bersabar. Nasihatilah orang yang anda sayangi dengan apa sahaja nasihat yang anda inginkan. Jangan putuskan zikir anda, supaya zikir itu masuk bersama dengan nasihat anda.

5. Anda akan melihat reaksi yang dia sedang menerima pernyataan anda iaitu kelopak matanya bergerak-gerak. Insya-Allah saya doakan diri saya dan anda berjaya dalan kaedah ini.

Pernah di zaman Imam Abu Hanifah (Hanafi An-Nu’man), seseorang bertanya kepada bapa Imam Abu Hanifah, Tsabit, “Tuan, bagaimanakah tuan mendidik Hanafi sehingga begini istimewa jadinya. Jawap bapa Imam Abu Hanifah “Aku didik Hanafi 40 tahun sebelum dia dilahirkan”. Apa yang ingin disampaikan oleh Tsabit ialah dia sendiri telah diasuh manakala isterinya juga sudah dididik dan Hanafi sendiri sudah dididik sejak dari kandungan lagi.

Logik akal, acuan yang bulat mana mungkin menghasilkan kuih segi empat. Begitu juga dengan anak dan isteri kita. Mereka adalah cermin kepada diri kita sendiri. Saya ceritakan kisah ini kepada janin yang sedang membesar dalam perut isteri saya. Saya sentiasa berdoa agar dia terus membesar dan dilindungi Allah sebagaimana Allah memelihara Imam Abu Hanifah. Saya nasihatkan dia dengan nasihat yang disuarakan oleh Luqman Al Hakim kepada anaknya.

Saya bacakan kisah pada rasul, para Nabi, wali songo, tujuh wali melayu kepadanya. Cuma isteri saya menasihati agar suara saya tidak terlalu kuat, bimbang didengar oleh jiran, apa pula kata mereka nanti. Isteri saya sudah pun nyeyak dibuai mimpi. Saya ke halaman rumah mahu merenung langit malam, satu-satunya hobi saya semenjak kecil di rumah anak-anak yatim piatu yang saya bawa hingga kini.

Saya bersandar di bangku marmar. Kalau isteri saya lihat pastinya dia menemani saya di sini, kami akan bercerita tentang segala-galanya. Saya terus merenung langit malam, saya anak yatim piatu yang ditinggalkan di padang rumput, sehingga sekarang tidak diketahui siapa ibu ayah saya. Kini saya akan menjadi ayah.
Saya bertekad dalam hati, insya-Allah jika anak ini lahir, dia tidak akan saya biarkan membesar seperti saya. Dia tidak akan saya biarkan menagih kasih di rumah kebajikan. Dia tidak akan melalui zaman pahit seperti saya. Dia tidak perlu dibohongi yang teddy bear adalah mamanya seperti saya. Air mata ini mengalir lagi. Oh! Janganlah tumpah lagi. Pesan guruku air mata lelaki jangan ditumpahkan sia-sia.

Saya tidak mahu terus melayan perasaan. Segera saya kuncikan pintu dan ke kamar tidur. Isteri saya telah pun nyeyak dibuai mimpi. Inilah bintang timur dalam hidup saya ia sentiasa bersinar cemerlang dalam hidup saya, memberi harapan, keyakinan, kesetiaan dan cintanya kepada saya. Insya-Allah tidak lama lagi, akan muncul “bintang timur kecil’ dalam hidup saya.

PS : mencari bintang timur… agar dapat memandu arah jalan dihadapan… moga2 aku tak tersesat…

Ujian Cubaan

Menemui anak-anak singa yang diingati selalu,

Moga kalian sentiasa berada dalam pemeliharaan Allah. Ibu yang terkurung ini amat merindui kalian. Sejuta kemaafan Ibu pohon kerana kita sering tidak dapat bersama.

Bapa kalian telah berpesan, “Biarkan mereka yang bekerja di luar. Kau buat kerja di rumah. Bersedia sentiasa ketika mereka mahu merujuk atau mengadu. Kau cuma beri telinga dan nasihat apabila diperlukan.” Begitu keras sekali suaranya.

Ibu terpaksa akur. Siapalah Ibu untuk membangkangnya. Hakikatnya hati Ibu begitu perit melihat kalian bersusah-payah. Ibu begitu ingin membantu dan menghulurkan pertolongan. Kalian tahu apa kata Bapa kalian? “Kalau kau sudah tiada nanti, siapa mahu menjaga mereka? Oleh itu, mereka perlu belajar bekerja sendiri.” Ibu mengiyakan dalam sendu.

Ibu tahu, Bapa hanya mahukan yang terbaik buat kita. Ibu tak salahkan dia. Cuma Ibu terlalu rindukan saat kita bekerja bersama-sama. Berlumba-lumba siapa paling banyak buat kerja. Seronok kan? Sesungguhnya itulah antara detik terindah dalam hidup Ibu. Bapa mengangguk faham dan menyambung, “Berbahagi kerja, berbahagi pahala, insya Allah sama-sama masuk syurga.” Ibu terdiam dan berdoa kata-katanya menjadi kenyataan.

Pernah satu hari, Kak Ngah kalian pulang teresak-esak, kakinya terpijak duri. Begitu laju darah mengalir dari kakinya, selaju itu jugalah airmata membasahi pipi Ibu. Sakit. Pedih. Dia merintih. Ibu faham anakku. Sangat-sangat faham. Ibu juga pernah merasainya. Sabarlah. Itulah sunnah dakwah. Itulah janji Allah buat mereka yang tegar melalui jalan ini. Tapi hari ini Kak Ngah sudah kental, tak pernah Ibu lihat dia menangis. Sebaliknya, dia yang selalu membantu merawat luka adik-adik. Dia sudah tahu ubat yang paling mujarab dan cara rawatan yang betul. Mungkin itulah hikmahnya dia terpijak duri satu masa dahulu.

Kak Lang pula mengadu disengat lebah dalam perjalanan ke sungai. Habis badannya bengkak-bengkak. Semalaman dia tidak tidur menanggung kesakitan. Sabarlah. Ibu sentiasa ada di sini untuk kalian. Ibu takkan pernah jemu melayan. Allah tahu apa yang kita hadapi. Semuanya berlaku dengan izin Allah. Hanya ganjaran dari-Nya yang kita harapkan.

Lena Ibu dikejut dengan jeritan. Adik kalian dipatuk ular, berderau darah Ibu mendengar. Segera Ibu berlari, memeluk Adik yang lemah, pucat. Nafasnya tersekat-sekat. Hati Ibu berkocak hebat. Peluh dingin merenik di dahi. Ibu tahu dia sedang berjuang antara hidup dan mati. Sabarlah anakku. Sabarlah. Apa lagi yang mampu Ibu katakan? Sabarlah. Sedikit sahaja lagi insya Allah. Semuanya akan terubat pabila kaki kita sudah melangkah ke syurga, bi iznillah.

Anak-anakku, kekasih kita, Rasulullah dan para sahabat juga diuji. Allah berikan kita ujian untuk menjadikan kita lebih kuat, supaya dapat menghadapi ujian yang lebih besar pada masa hadapan. Penapisan (intiqa’) kan berlaku dengan ujian? Sahabat diuji dengan peristiwa isra’ mi’raj. Ketika itu, terbuktilah siapa yg benar-benar beriman, siapa yang tidak. Begitu juga kita, barangsiapa yang beriman, dia akan lulus ujian, barangsiapa yang tidak, kita doakan kebaikan dan hidayah untuknya. Mungkin ada yang kata, kita bukan sahabat, kita tak mampu melalui semua ini. Tapi, kita juga melalui proses yang sama seperti sahabat kan? Kita semua melalui tarbiyah kan? Yakinlah, Allah takkan menguji melebihi kemampuan kita. Jangan lupa, syurga tu mahal harganya. Tentulah ujian yang perlu dilalui itu setimpal dengan harga syurga.

Ataukah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga padahal belum datang kepadamu (cubaan) seperti (yang dialami) orang-orang terdahulu sebelum kamu. Mereka ditimpa kemelaratan, penderitaan, dan digoncang (dengan berbagai cubaan), sehingga Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya berkata, “Bilakah akan datang pertolongan Allah?” Ingatlah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat. (al-Baqarah 2:214)

Pernah tak terfikir keadaan para sahabat ketika bertemu dengan Allah nanti? Tatkala mereka gah menayangkan tubuh yang hancur, menunjukkan luka-luka tusukan pedang, berbangga dengan kesyahidan mereka, apakah yang mahu kita persembahkan di hadapan Allah? Apakah bukti kita berjuang menegakkan agama-Nya? Sejauh manakah kita berusaha mempertahan syariat-Nya? Badan kita sangat sihat, tanpa seguris calar pun! Paling maksimum, kita cuma penat, sekadar penat. Apakah yang telah kita lakukan? Hatta menyampaikan dakwah dengan kata-kata pun sangat payah bagi kita. Berkorban masa yang sedikit pun kita tidak mampu. Tidak malukah kita dengan para sahabat nanti? Mengaku rindukan Rasulullah, mahu mencontohi Rasulullah, tapi di manakah buktinya?

Buat akhirnya anak-anakku, teruskan bekerja. Doa Ibu sentiasa bersama kalian. Semoga Allah memberi kekuatan untuk kita terus berjihad di jalan-Nya.

Dan katakanlah, “ Bekerjalah kamu, maka Allah akan melihat pekerjaanmu, (begitu juga) Rasul-Nya dan orang-orang mu’min, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah ) Yang Mengetahui yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan.” (at-Taubah 9:105)

Jangan lupa kekalkan senyuman manis anak-anak dan mulakan setiap langkah dengan bismillah. Semoga Allah menjaga kalian.

Rindu yang semakin memberat,
Cinta yang semakin mendalam,

Ibu Singa

 ——————————————————————————————–

*yang baik untuk dikongsi bersama…
 motivasi untuk diri sendiri… byk betul benda yg terjadi…

cerita anak manusia

cerita suka dan duka, kisah ria jua hiba. segalanya megusik menyentuh jiwa, melahir seribu satu rasa. adakalanya membuat ketawa senyum sampai telinga. Namun ada jua yang mampu meraih sebak di dada, pilu hiba penuh lara, malah memujuk mengalirkan air mata.

hidup ini berliku-liku jalannya. adakala impian jadi kenyataan, namun seringkali hajat yg tak sampai. mungkin juga hidup ini seperti roda. ada ketika berada di atas, adakala berada dibawah. tak kira bagaimana, baik atau buruk, tiap cerita ada rahsiaNya. tiap kisah pasti ada hikmahNya.

aku? cuma manusia biasa. terkadang jatuh, ku lemah juga. masih berteka teki tentang jalan yg tak pasti. Masih bertanya pada hati, akan jawapan yg tak mampu ku beri. mungkin adakala aku juga tak mengenali diri sendiri. tak pasti dengan apa yang aku cari…

atau… Mungkin itu rahsiaNya. Ku kira suatu hari nanti akan terjawab juga…